bookmark_borderPerumahan tidak boleh menjadi mesin slot bagi orang kaya.

Tidaklah kontroversial untuk mengatakan hal ini: kita sedang berada dalam krisis perumahan yang sangat dahsyat. Datanya jelas dan jelas: selama dekade menjelang tahun 2023, harga rumah telah mengalami kenaikan tajam di seluruh Australia. Secara khusus, harga middle untuk rumah yang sudah mapan di kota besar seperti Sydney melonjak dari sekitar $615.000 pada kuartal pertama tahun 2013 menjadi sekitar $1,2 juta pada awal tahun 2023 .

Dana Moneter Internasional (IMF) telah menunjuk Australia sebagai salah satu dari enam negara yang menunjukkan risiko tertinggi di pasar perumahan, menggarisbawahi pengakuan worldwide terhadap kiamat perumahan.

Survei yang dilakukan oleh Everybody’s Home menunjukkan meningkatnya tekanan terhadap perumahan di kalangan masyarakat Australia, dengan banyak penyewa yang merasakan beban terberat dari krisis perumahan. Empat dari lima penyewa menghabiskan lebih dari 30 persen pendapatan mereka untuk perumahan.

Berdasarkan diskusi suram dan melelahkan yang terjadi setiap kali warga Sydney berkumpul, bukti yang bersifat anekdot bahkan lebih jelas lagi. Kami membandingkan catatan kenaikan sewa. Si anu diberi waktu 30 hari untuk pindah. Ada jamur hitam menutupi dinding sewa $1.000 per minggu yang dulunya berharga $800, dan pemiliknya tidak akan mengeluarkan uang sepeser joke untuk memperbaikinya.

Diskusi antara tuan tanah tentang berapa banyak uang sewa yang dapat mereka peroleh dengan memungut biaya diambil tangkapan layarnya dan diubah menjadi postingan Reddit yang viral dan video TikTok. Kemarahan semakin meningkat. Melonjaknya harga properti dan kelangkaan pilihan perumahan yang terjangkau telah menciptakan badai yang hebat, meninggalkan setiap demografi, mulai dari keluarga hingga pemilik usaha kecil, tanpa stabilitas tempat tinggal yang aman dan tenteram. Sesuatu harus diberikan.

Meskipun beberapa pihak menyalahkan kekurangan pasokan atau financial backer luar negeri, faktor utama yang berkontribusi terhadap krisis ini adalah besarnya peran properti investasi. Terlalu banyak individu dan perusahaan yang membeli properti semata-mata untuk tujuan investasi, sehingga menaikkan harga dan memperburuk kekurangan perumahan yang terjangkau. Properti investasi ini tidak digunakan atau disewakan dengan harga selangit, dan warga biasa tidak dapat lagi menemukan rumah yang terjangkau.

Krisis perumahan merupakan masalah ekonomi dan hak asasi manusia. Perumahan merupakan kebutuhan dasar bagi kehidupan, kesehatan, dan martabat. Ketika diperlakukan sebagai aset keuangan spekulatif dan bukan sebagai barang sosial, kesenjangan akan meningkat dan kelompok rentan akan menderita.